PP Muhammadiyah: Seluruh Pihak Menahan Diri, Jauhi Kekerasan

May 23, 2019

JAKARTA, News - Pimpinan Pusat Muhammadiyah menyerukan kepada seluruh pihak untuk dapat menahan diri dan menghentikan tindakan anarkistis yang berpotensi memecah belah persatuan bangsa, usai pengumuman hasil Pemilu 2019.

Massa aksi unjuk rasa diminta tetap damai dan mematuhi aturan selama aksi digelar.

"Dalam hal gerakan massa atau demo yang menyuarakan aspirasi politik masalah pemilu diimbau tetap damai, tertib, menaati aturan, dan menjauhi segala bentuk kekerasan," kata Ketua Umum PP Muhammadiyah Haedar Nashir di Gedung PP Muhammadiyah, Menteng, Jakarta Pusat, Kamis (23/5/2019).

Haedar mengajak para tokoh agama, elite politik, pejabat publik, media massa, warganet, hingga warga bangsa untuk dapat menciptakan suasana yang sejuk dan damai demi kerukunan dan persatuan nasional.

Seluruh pihak juga diimbau untuk menghindari pernyataan-pernyataan dan tindakan yang dapat memanaskan dan memperkeruh keadaan yang merugikan kehidupan berbangsa dan bernegara.

"Media sosial hendaknya dijadikan saluran yang menciptakan suasana tenang, damai, bersatu, dan berkeadaban mulia serta dihentikan dari memproduksi hoaks, keresahan, kebencian, perseteruan, dan permusuhan sesama keluarga bangsa Indonesia," katanya.

Topics:

Related Articles